Skip to main content

Petani

Setiap kali terjadi obrolan relatif ringan dengan masyarakat bulan lalu, pasti yang ditanya; mengapa musim hujan tak kunjung tiba. padahal ini bulan hujan. Pertanyaan ini menjadi harapan dari masyarakat sini yang mayoritas petani sawah yang butuh segera padinya digenangi air. Maklum hingga kemarin daerah saya memang jarang hujan. Itu berbeda dengan daerah tetangga yang saya lihat kerap hujan walau juga tidak sering dan relatif biasa-biasa saja.

Seretnya air ke depan pasti akan mempengaruhi tingkat kesuburan padi dan  juga hasilnya. Apalagi saya melihat banyak padi di sawah yang sudah mulai ambruk karena kekeringan, termasuk banyak padi yang mulai kopong karena kurang serapan air. Persoalan ini ke depan banyak petani yang gagal panen. Lantas penghasilanpun akan mempengaruhinya.


Saya juga mendengar ada diantaranya sedikit stress,  dan mengeluh. Mungkin ada banyak harapan tapi tak sesuai dengan kenyataan. Lalu siapakah yang patut disalahkan? Saya kira masyarakat perlu merenungkan mengapa hujan sangat jarang turun di desa kami. Tuhankah? Atau masyarakatkah yang kurang bersyukur?.

Dalam pertemuan dengan beberapa elemen masyakarat sini kemarin bahwa ternyata sudah dua tahun proses penarikan zakat yang biasanya dikelola oleh PHBI (pengurus/panitia hari besar islam) tidak berjalan sebagaimana mestinya. Sehingga mungkin saja petani yang kurang sadar dan sudah berkewajiban membayar zakat zuru' tidak menjalankan undang-undang agama.  

PHBI sejak dulu menyadarkan orang untuk membayar zakat. Penarikan gabah/padi setiap panen pengurus berkeliling dari rumah-kerumah untuk setor hasil tani yang sebelum penarikan tentu diadakan sosialisasi dari jamaah ke jamaah lain. Cuman dua tahun belakarang pengurus baru belum menjalakan tradisi itu.

Oleh karena itu, dalam pertemuan kemarin yang dihadiri masyakarat sini sebagai upaya untuk mengingatkan kembali dan segara bergerak menarik zakat kepada para petani. Pertemuan itu juga dibacakan sebuah kitab yang intinya akibat orang/masyarakat yang tidak membayar zakat salahsatunya akan disulitkan air hujan turun.

Mudah-mudahan  bergeraknya PHBI dalam menarik zakat  ke masyarakat bisa membawa berkah teruma dipermudah turunnya  air hujan. Amin.


Comments

Post a Comment

Popular posts from this blog

Sabar dan Ihlas

Siapa yang tidak ingin memiliki sesuatu sempurna. Siapa yang menolak jika dapat sesuatu yang menggembirakan? Setiap orang pasti ingin sempurna bahkan sesempurnanya nabi kita yang sudah maksum atau seputihnya malaikat yang tak memiliki dosa. Tapi apa daya manusia hanyalah ciptaan tuhan, manusia adalah mahluq yang ketergantungan satu sama lain.

Pembantaian

[caption id="" align="aligncenter" width="363" caption="mohammad digantung/youm7.com"][/caption]
Kalau melihat gambar di atas, saya teringat waktu pembantaian dukun santet yang ramai dibicarakan dengan sebutan "aksi ninja" akhir tahun 1998 silam. Puluhan kepala diarak di jalan-jalan seperti konvoi pada sebuah partai politik. Yah memang waktu itu sedang bergejolaknya partai politik pasca turunnya orde baru yang tumbuh bak jamur
Lalu berkembanglah kasus pembantaian dukun santet tersebut yang pada akhirnya berubah nama menjadi ninja dengan keadaan politik saat itu yang semakin memanas. Begitupun dengan peristiwa dua hari kemarin di Lebanon, seorang warga Mesir tewas setelah dihakimi massa oleh warga Katermaya selatan ibu kota Bairut Lebanon setelah dituduh membunuh 4 orang dalam satu keluarga

Jaulah

Suatu hari kemarin saya diminta persetujuan oleh tetangga yang kebetulan memiliki keyakinan tentang ibadah kepada Allah. Beliau adalah salahsatu pimpinan Jaulah di desa. Yang oleh kebanyakan orang faham jaulah kurang mendapatkan tempat di masyarakat.

Beliau minta izin supaya anak-anak yang kebetulan liburan masih tinggal di pondok untuk mengikuti kegiatan yang menurut bahasa mereka "diklat iman dan taqwa" selama tiga hari. Bagi saya pribadi gak jadi soal anak-anak ikut kegiatan tersebut selagi masih terbatas pengenalan tapi bukan pada subtansial ajaran mereka yang terkenal dengan khuruj untuk berdakwah.