Skip to main content

Nostalgia (Jember)

Orangnya kalem, jalannya tegak dan sedikit miring 45 derajat. Kalau bicara matanya menjadi sipit. Pakaiannya gak begitu rapi-rapi amat, kecuali memang dalam keadaan darurat, seperti acara resmi atau acara ketemu sang do’i. Tertawanya pun seperti pada umumnya manusia tertawa, lebar 90 cm.  Barangkali begitu gaya khas Ali Ibnu Anwar, seorang sahabat saya yang “sejak lahir” mengkalim dirinya berjiwa seni.

Ali Ibnu Anwar saat ini barangkali namanya mulai diperhitungkan dipentas sastrawan muda Indonesia, terlebih sejak bergabung dengan para sastrawan tersohor macam Jamal D Rahman, Taufiq Ismail dkk. Keterlibatannya dalam dunia sastra memang sudah nampak ketika dia mengenyam pendidikan di pesantren dulu. Bersama saya dalam membangun kajian, ketrengginasan Ali dalam menyusun kata-kata berbau sastra begitu menggeliat.



[caption id="attachment_875" align="aligncenter" width="429" caption="karya Ali Ibnu Anwar"]karya Ali Ibnu Anwar[/caption]

Kini di saat dia sudah menemkan komunitas pecinta seni di Jakarta, sepertinya dia sedang berjalan membangun karir menggapai mimpi. Toh idialiasme seseorang yang berjiwa ambisius dalam meniti karir –yang kadang melupakan kehidupan berumah tangga- tak melunturkan Ali mengikuti sunnah rosul.


Tanggal 19 Maret lalu, adalah hari kesempurnaan bagi dia. Bertempat di Jenggawa, Jember yang merupakan tanah kelahirannya, dia melangsungkan resepsi pernihan dengan mempersunting seorang gadis idaman sepanjang masa asal satu rumpun daerah Jember.

Di acara resepsi yang dilangsungkan sore itu, saya hadir dan ketemu kawan, sahabat lama yang rata-rata adik kelas di pesantren dulu dan diantaranya kawan-kawan perjuangan di kajian. Ada Halim, Khuza’I, Idris, dkk. Nyaris 7 tahun lebih saya tak berkomunikasi dengan mereka dan baru ketemu saat resepsi di rumah Ali.



Tiga bulan lalu memang Ali sempat melakukan chating dengan saya, bahwa bulan Maret akan melangsungkan pernikahan. Saya diharap hadir sebagai ajang reoni kajian (kwq) sekaligus membahas pembuatan buku yang sempat terpasung beberapa tahun. Tapi sayang acara resepsi kemarin tak satu pun membahas soal itu, karena kalah gaung dengan pesta perkawinan dan suasan temu kangen.

Tapi bagaimanapun juga, Ali saat ini bukan lagi Ali empat bulan lalu yang masih jomblo. Ali sekarang adalah Ali yang sudah gak perawan dengan segudang amunisi yang tersembunyi bagi istri yang dicintai. Selamat dan semoga langgeng.

Comments

  1. Hah, tertawa lebar 90 cm? Memang ada manusia seperti itu? *kaget* :D :D

    ReplyDelete
  2. Salam. Bahagia rasanya kedatangan tamu agung seperti Antum. Saya sudah menghadirkan temen2 KWQ. Namun tampaknya mereka juga tak menanyakan tentang penerbitan buku KWQ itu. Lain sempat, pasti akan saya bantu dalam hal apapun selagi saya bisa. Syukron katsir. Jazakallah ahsanal Jaza. Ditunggu undangannya.

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Sabar dan Ihlas

Siapa yang tidak ingin memiliki sesuatu sempurna. Siapa yang menolak jika dapat sesuatu yang menggembirakan? Setiap orang pasti ingin sempurna bahkan sesempurnanya nabi kita yang sudah maksum atau seputihnya malaikat yang tak memiliki dosa. Tapi apa daya manusia hanyalah ciptaan tuhan, manusia adalah mahluq yang ketergantungan satu sama lain.

Pembantaian

[caption id="" align="aligncenter" width="363" caption="mohammad digantung/youm7.com"][/caption]
Kalau melihat gambar di atas, saya teringat waktu pembantaian dukun santet yang ramai dibicarakan dengan sebutan "aksi ninja" akhir tahun 1998 silam. Puluhan kepala diarak di jalan-jalan seperti konvoi pada sebuah partai politik. Yah memang waktu itu sedang bergejolaknya partai politik pasca turunnya orde baru yang tumbuh bak jamur
Lalu berkembanglah kasus pembantaian dukun santet tersebut yang pada akhirnya berubah nama menjadi ninja dengan keadaan politik saat itu yang semakin memanas. Begitupun dengan peristiwa dua hari kemarin di Lebanon, seorang warga Mesir tewas setelah dihakimi massa oleh warga Katermaya selatan ibu kota Bairut Lebanon setelah dituduh membunuh 4 orang dalam satu keluarga

Jaulah

Suatu hari kemarin saya diminta persetujuan oleh tetangga yang kebetulan memiliki keyakinan tentang ibadah kepada Allah. Beliau adalah salahsatu pimpinan Jaulah di desa. Yang oleh kebanyakan orang faham jaulah kurang mendapatkan tempat di masyarakat.

Beliau minta izin supaya anak-anak yang kebetulan liburan masih tinggal di pondok untuk mengikuti kegiatan yang menurut bahasa mereka "diklat iman dan taqwa" selama tiga hari. Bagi saya pribadi gak jadi soal anak-anak ikut kegiatan tersebut selagi masih terbatas pengenalan tapi bukan pada subtansial ajaran mereka yang terkenal dengan khuruj untuk berdakwah.