Skip to main content

Abbas dan Polri

Semestinya instansi pemerintahan Indonesia atau lebih tepatnya para penegak hukum kita meniru Mahmoud Abbas, presiden Palestina yang menegaskan tak akan mencalonkan kembali pemilihan presiden Januari 2010 nanti. Meski masih teka-teki, namun keengganan Abbas menjadi orang nomer wahid di Palestina ditengarai banyak pihak karena kegagalan menciptakan rekonsiliasi permanen dengan Israel.


Abbas sadar, selama Palestina dipegang masih banyak pertikaian, krisis jalur gaza dan kebuntuan mencari solusi perdamaian. Inilah mengapa Abbas tak mau mencalonkan diri lagi. menurutnya, biarlah Palestina kelak dipimpin orang yang lebih baik darinya yang mampu menjaga keutuhan Negara, menciptakan perdamaian seperti yang pernah dirasakan sewaktu dipimpin Yasser Arafat dan terakhir supaya krisis Gaza segera berakhir





[caption id="" align="aligncenter" width="215" caption="cicak dan buaya"][/caption]

Pernyataan Abbas ternyata mengudang polemik luar biasa, baik dari dalam mapun luar negeri. Hamas yang merupakan saingan terberat Fatah (afiliasi Mahmoud Abbas) menganggap itu hanyalah retorika Abbas, agar mendapat perhatian masyarakat serta melambungkan namanya.  Di lain sisi Hamas merasa beruntung jika nanti Abbas benar-benar tidak akan mencalonkan lagi, Hamas yang merupakan saingan Fatah akan memiliki kans untuk menguasai pemerintahan Palestina, walaupun ini juga sulit


Sementara dari pihak lain, Amerika yang punya hubungan khusus dengan Fatah agar keinginan Abbas itu dipertimbangkan lagi. Tentunya ini berkaitan dengan politik mereka sebagai pihak "juru runding" dalam mendamaikan dua Negara seteru abadi Israel dan Palestina, karena Amerika merasa lebih enjoy melakukan dialog dengan Fatah ketimbang Hamas


Kekuatiran Amerika beralasan; seandainya saja nanti pihak Hamas memenangkan pemilu dan menguasai Palestina, dikuatirkan dialong soal perdamaian mengalami jalan buntu mengingat Hamas sebagai aliran (partai) keras dan anti Amerika. Ini mengapa sekutu Israel itu meminta Abbas mempertimbangkan lagi, kendati keputusan tetap ditangan Abbas


Keputusan awal presiden Palestina itu patut mendapatkan apresiasi tinggi.  Inilah menurut saya manusia gentlemen, berani undur diri karena sudah tak mampu. Undur diri bukan berarti lepas tangan sebagaimana kata Abbas, namun sebagai wujud tanggung jawab, moral yang nilainya jauh lebih besar ketimbang merangkai jabatan berlama-lama


Berbeda dengan konflik KPK dan Polri, usai pengusutan kasus dugaan yang melibatkan dua petinggi KPK non aktif Bibit dan Chandra lewat pemutaran suara percakapan antara Anggodo dan pihak aparat penegak hukum, nampak jelas bahwa kepolisian punya peran besar dalam menskenarioi alur cerita ini


Alur cerita antara pimpinan non aktif Chanda dan Bibit ini bisa rasakan sejak awal, saat dua pimpinan itu tiba-tiba dijebloskan begitu saja tanpa alasan hukum yang kuat. Dan sangat naïf sekali jika hanya gara-gara dikuatirkan kabur ke luar negeri, membentuk/mempengaruhi opini public


Beginilah gaya politik Polri menggatuk-gatukkan hukum untuk menjerat Chandra dan Bibit. Sementara Anggodo pihak pengatur strategi yang sudah jelas merekayasa hingga kini masih belum jelas statusnya


Anehnya statemen Polri yang meminta pasal untuk menghukum Anggodo tentu saja sangat kontras dengan pasal (yang dicari-cari polisi) dalam menahan Chandra dan Bibit. Alih-alih ingin mendapat masukan dan simpati masyarakat lewat pasal yang digunakan untuk menjerat Anggodo malah borok Polri semakin jelas


Bareskrim Susno sepertinya selalu mengelak dan tak akan mengaku jika belum didatangkan dukun, laporan di depan komisi III DPR beberapa hari lalu selain mengundang tanda tanya untuk para anggota legislative baru, juga mengundang tanda tawa. Sambatun hangat dan aplausan tepuk tangan dari para anggoda dewan mengisyaratkan bahwa apakah mereka belum dewasa duduk di legislative karena masih baru menjabat atau memang mendukung Polri yang sudah jelas dalam rekamana sadapat KPK Susno sering disebut


Kedua, curhat dan tangisan Susno itu juga menandakan bahwa dia sedang gelisah, tertekan kalau kasusnya terungkap di depan publik, persis seperti anak kecil. Kita bisa bandingkan dengan sikap Chandra dan Bibit yang menjadi bualan kepolisian, namun tetap memperlihatkan wajahnya yang biasa, senyum dan tegas, tanpa merasa salah dan memang sepertinya mereka berdua tidak salah melainkan korban strategi kesalahan kepolisian


Sebab itu sebagai institusi sebesar Kapolri, tentu saja mereka tidak semudah membalik telapak tangan untuk mengakui kelalainnya sebagai pihak yang melanggar hukum, pasti sekuat tenaga instasi Polri akan mempertahankan kebenarannya yang sudah jelas-jelas terlibat dalam kasus ini. Apalagi yang dihadapi cuman hanya cicak. Masak ada cicak mau ngalah sama buaya; gengsilah


Mutar-muternya sikap Polri yang tak mengakui secara gentlemen kesalannya selain tentu saja akan merusak citra Polri sendiri yang memang sudah rusak, juga akan "merasa" kalah main dengan institusi di bawahnya  dalam hal ini KPK. Sampai kapanpun Polri akan memprtahankan citra tak bersalah ini, sebelum SBY bersikap


Oleh karena Polri dan Kajagung semestinya meniru presiden Palestina Mahmoud Abbas yang merasa tak mampu lagi mencarikan solusi perdamainan permanen dengan Israel, jika kalau gak Indonesia akan diberi musibah lagi











Comments

  1. palestina memang diwajibkan keras terhadap lawan2nya karena palestina tidak memiliki posisi tawar dalam bentuk apapun...
    kalo polri dan teman2nya beda, mengerjakan apapun karena mereka memiliki posisi tawar menawar sehingga kasus mana yang akan diproses tergantung "mood" saja..
    kunjungi juga Bolehngeblog ya..trims

    ReplyDelete
  2. admin3:22 AM

    oke, trimis, syng gk bisa coment di boleh ngeblog, semestinya klau boleh ngeblog jg bloeh comen he

    ReplyDelete
  3. smua masalah karena Rani Juliani tuuu perempuan gatelnya si Nasrudin.. ya gak?

    ReplyDelete
  4. aku setuju dengan pendapat Si BolehNgeblog, cuma sebagai tambahan, menurut aku mereka semua di atas sedang di adu domba oleh oknum yang konon katanya dia adalah Pejabat sekaligus Bandar Narkoba Besar. itu menurut sepengetahuan aku... he he
    ---------------------------------------------------
    @ iyah : kok ada sangkut pautnya dengan Rani sob??? he he

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Sabar dan Ihlas

Siapa yang tidak ingin memiliki sesuatu sempurna. Siapa yang menolak jika dapat sesuatu yang menggembirakan? Setiap orang pasti ingin sempurna bahkan sesempurnanya nabi kita yang sudah maksum atau seputihnya malaikat yang tak memiliki dosa. Tapi apa daya manusia hanyalah ciptaan tuhan, manusia adalah mahluq yang ketergantungan satu sama lain.

Pembantaian

[caption id="" align="aligncenter" width="363" caption="mohammad digantung/youm7.com"][/caption]
Kalau melihat gambar di atas, saya teringat waktu pembantaian dukun santet yang ramai dibicarakan dengan sebutan "aksi ninja" akhir tahun 1998 silam. Puluhan kepala diarak di jalan-jalan seperti konvoi pada sebuah partai politik. Yah memang waktu itu sedang bergejolaknya partai politik pasca turunnya orde baru yang tumbuh bak jamur
Lalu berkembanglah kasus pembantaian dukun santet tersebut yang pada akhirnya berubah nama menjadi ninja dengan keadaan politik saat itu yang semakin memanas. Begitupun dengan peristiwa dua hari kemarin di Lebanon, seorang warga Mesir tewas setelah dihakimi massa oleh warga Katermaya selatan ibu kota Bairut Lebanon setelah dituduh membunuh 4 orang dalam satu keluarga

Jaulah

Suatu hari kemarin saya diminta persetujuan oleh tetangga yang kebetulan memiliki keyakinan tentang ibadah kepada Allah. Beliau adalah salahsatu pimpinan Jaulah di desa. Yang oleh kebanyakan orang faham jaulah kurang mendapatkan tempat di masyarakat.

Beliau minta izin supaya anak-anak yang kebetulan liburan masih tinggal di pondok untuk mengikuti kegiatan yang menurut bahasa mereka "diklat iman dan taqwa" selama tiga hari. Bagi saya pribadi gak jadi soal anak-anak ikut kegiatan tersebut selagi masih terbatas pengenalan tapi bukan pada subtansial ajaran mereka yang terkenal dengan khuruj untuk berdakwah.