Skip to main content

Jihat Ala Marwa El Sherbini

Peristiwa pengeboman di Hotel JW Mariott dan Ritz-Carlton Jum'at 17/07/09 lalu telah mengubah kembali persepsi Indonesia di mata dunia  Internasional. Setidaknya sebagai negara yang -dianggap- berhasil menumpas teroris dalam beberapa tahun belakangan ini. Kita sempat berbangga kala itu, pidato presiden Amerika Serikat Barack Obama di Cairo University bulan Juni kemarin sempat beberapa kali menyebut Indonesia sebagai negara demokrasi dan toleransi. Obama secara tidak langsung sebenarnya telah mempromosikan Indonesia di mata dunia Internasional bahwa Indonesia patut dijadikan contoh dan panutan umat dunia

Namun apa boleh buat, belum genap tiga bulan sanjungan orang nomer wahid di Amerika itu ternyata teroris masih bertebaran di Indonesia.  Kali ini sasarannya adalah hotel Marriott dan Ritz Carlton di mana yang terakhir merupakan tempat yang bakal dijadikan markas penginapan skuat Sir Alex Ferguson dalam tour MU ke Asia

Pasca kejadian tersebut, spekulasi pun berterbaran bak jamur. Dari upaya menggagalkan SBY-Boediono dilantik menjadi presiden, persaingan bisnis hingga murni aksi terorisme yang diklaim sebagai anak asuh Noordin M Top. Bermacam-macam spekulasi yang dilontarkan pemerintahan maupun pengamat sah-sah saja. Kita memberikan apresiasi setinggi-tingginya bagi mereka selagi masih dalam batas kewajaran dan sopan santun. Tapi ada satu hal yang bikin kita pilu, kecewa dan tentu saja menyia-nyiakan kesempatan emas. MU mengcancel kunjungan ke Indonesia. Dengan demikian ada dua kerugian yang diderita atas pengcancelan itu. Pertama; pudarnya harapan fans MU Indonesia untuk bertemu dengan idolanya. Kedua; PSSI selaku pihak penyelenggara harus menanggung kerugian yang ditaksir sebesar 50 milyar rupiah

Jahat bukan Jihat

Serangkain aksi bom bunuh diri yang dilakukan diberbagai negara terutama di wilayah konflik seperti Afganistan, Irak termasuk Indonesia menisbatkan dirinya sebagai jihat fisabilillah. Benar tidaknya klaim tersebut yang pasti Islam seperti benalu yang erat dikaitkan dengan tuduan itu. Kita kadang merasa prihatin dan mengelus dada saat dunia menautkan bom bunuh diri dengan Islam. Seolah Islam mengajarkan secara shahih tindakan brutal yang tak mendasar itu.

Kita sadari bahwa semenjak pasca runtuhnya gedung pencakar langit (WTC) 2001 silam.  Islam menjadi buah bibir dunia internasional. Sekawanan kelompok yang mengatasnamakan jaringan Al-Qaida diduga kuat oleh Barat sebagai pelaku 11 September itu. Osama bin Laden bos jaringan garis keras melalui saluran televisi satelit Aljazeera membenarkan tuduhan yang dialamatkannya. Bahkan menganjurkan memerangi Amerika dan sekutunya. Ini bukti nyata bahwa Islam menurut versi Barat mengajarkan kekerasan. Pun demikian Islam merasa dituduh dan dirugikan oleh sebagian kelompok kecil orang Islam

Khaled Abou El Fadl sendiri menampik pandangan Barat  dengan menyatakan bahwa jihat memang termasuk prinsip teologi dalam Islam, akan tetapi dilakukan secara baik (toleransi), melaksanakan yang hak dan menumpas yang batil tanpa mengganggu kepentingan umum. Sementara bom bunuh diri menurutnya bukan jihat melainkan qital

Dengan demikian aksi yang selama ini dilakukan oleh gerakan Islam konservatif –garis keras- bukanlah jihat yang diingkan Islam, melainkan kejahatan dan kriminalitas murni, sebab secara keamanan telah mengganggu dan merugikan  kepentingan umum.

Jihat Sesunggunya

Di tengah dunia mengutuk aksi bom bunuh diri di Hotel JW Mariott dan Ritz-Carlton. Kegentingan pasca pemilihan presiden Iran serta upaya perdamaian Israel dan Pelestina mengalami jalan buntu. Ada satu kepedihan mendalam yang larut dalam sorotan dunia internasional.  Tepat 1 Juli lalu, Marwa El Sherbini seorang ibu rumah tangga berusia 31 tahun asal Mesir tewas di pengadilan Jerman akibat tusukan Alex

Alex adalah warga Jerman tetangga Marwa El Sherbini yang menuduh wanita Mesir itu teroris karena mengenakan hijab (cadar khas Islam).  Sebagai seorang akademisi dari Mesir yang mendapatkan beasiswa studi ke Jerman, tentu saja tuduhan itu telah mencermarkan nama baik Marwa El Sherbini beserta keluarga

Akhirnya pada bulan Agustus tahun lalu, Marwa El Sherbini mengajukan kasus pencemaran nama baik yang dituduhkan Alex (28) ke mahkamah Jerman. Usaha ini tidak sia-sia. Awal bulan lalu (1/7/09) Marwa El Sherbini memenangkan perkara tersebut, sementara Alex harus membayar denda sejumlah 2.800 Euro karena telah menghina

Namun apa daya. Kemenangan itu dibayar dengan kematian. Mrwa tewas setelah mendapatkan 18 kali tusukan dari Alex. Syahidah berjilbab yang sedang mengandung empat bulan itu meninggal di lokasi pengadilan. Beginilah jika kaum minoritas berada di tempat kaum mayoritas. Inilah jihat yang sesungguhnya. Jihat melawan kebatilan dan mempertahankan kebenaran

Unsur Kepentingan

Kematian Marwa El Sherbini telah melukai dunia muslim, kaum hawa dan terlebih Mesir sebagai negara asal Marwa dilahirkan. Serangkain aksi demonstrasi terjadi di Jerman maupun Mesir menuntut pembunuh mendapatkan ganjaran yang setimpal. Sayang aksi mengutuk pelanggaran HAM terhadap kaum lemah tersebut tak membawa kabar istimewa media-media internasional. Setali dengan itu pemerintahan Mesir sebagai pihak yang bertanggung jawab atas kematian warganya bungkam seribu bahasa

Di sini memperjelas bahwa Mesir selaku sekutu Amerika tak menghendaki kasus sepele (kematian Marwa) merusak hubungan bilateral antar dua negara yang sudah terjalin sejak lama.  Para jurnalis Mesir mengkritik atas sikap apatis pemerintahMesir. Menurutnya pemerintah seharusnya memberi peringatan tegas pada Eropa bahwa perlakuan semacam ini tidak dapat diterima, namun mereka malah tinggal diam

Kematian Marwa adalah kasus besar, karena ini melibatkan dua negara dan berkaitan masalah agama. Sayang jihat sesunggunya yang dilakukan oleh Marwa ini kalah tenar dengan berita jihat-jihatan (bom bunuh diri)

Comments

Popular posts from this blog

Sabar dan Ihlas

Siapa yang tidak ingin memiliki sesuatu sempurna. Siapa yang menolak jika dapat sesuatu yang menggembirakan? Setiap orang pasti ingin sempurna bahkan sesempurnanya nabi kita yang sudah maksum atau seputihnya malaikat yang tak memiliki dosa. Tapi apa daya manusia hanyalah ciptaan tuhan, manusia adalah mahluq yang ketergantungan satu sama lain.

Pembantaian

[caption id="" align="aligncenter" width="363" caption="mohammad digantung/youm7.com"][/caption]
Kalau melihat gambar di atas, saya teringat waktu pembantaian dukun santet yang ramai dibicarakan dengan sebutan "aksi ninja" akhir tahun 1998 silam. Puluhan kepala diarak di jalan-jalan seperti konvoi pada sebuah partai politik. Yah memang waktu itu sedang bergejolaknya partai politik pasca turunnya orde baru yang tumbuh bak jamur
Lalu berkembanglah kasus pembantaian dukun santet tersebut yang pada akhirnya berubah nama menjadi ninja dengan keadaan politik saat itu yang semakin memanas. Begitupun dengan peristiwa dua hari kemarin di Lebanon, seorang warga Mesir tewas setelah dihakimi massa oleh warga Katermaya selatan ibu kota Bairut Lebanon setelah dituduh membunuh 4 orang dalam satu keluarga

Jaulah

Suatu hari kemarin saya diminta persetujuan oleh tetangga yang kebetulan memiliki keyakinan tentang ibadah kepada Allah. Beliau adalah salahsatu pimpinan Jaulah di desa. Yang oleh kebanyakan orang faham jaulah kurang mendapatkan tempat di masyarakat.

Beliau minta izin supaya anak-anak yang kebetulan liburan masih tinggal di pondok untuk mengikuti kegiatan yang menurut bahasa mereka "diklat iman dan taqwa" selama tiga hari. Bagi saya pribadi gak jadi soal anak-anak ikut kegiatan tersebut selagi masih terbatas pengenalan tapi bukan pada subtansial ajaran mereka yang terkenal dengan khuruj untuk berdakwah.