Skip to main content

Ke Dimyat (2)

Memang Bung Kadar mengungkapkan kepada saya saat berbincang-bincang di Kafe Bur Said bahwa obat andalan penangkal lelah selain Habbah Barakah adalah kuning telur kampung. Ini rutin ia jalani semenjak mendapatkan rangsangan dari kawan satu rumah si Iyan dan Encien. Begitu ia merasakan betapa nikmatnya menjaga stamina tubuh dengan kuning telur kampung mentah yang konon di campur dengan susu dan madu membuat badannya yang kurus mampu bertahan berjam-jam. Mengalahkan stamina saya yang sebenarnya jauh lebih berisi ketimbang dia


Ini bisa saya lihat kelincahan dia saat memandu rombongan tour IKBAL selama dua hari lalu mulai tanggal 2 dan 3 Juli 2009. Tidak ada dalam rombongan tersebut yang mampu menandingi stamina primanya Bung Kadar. Babe saja yang sudah berisi kawat balung besi masih kalah dengan dia. Apalagi dengan saya sangat jauhlah. Maka saya lemas dibuatnya saat dia ngajak jalan kaki ber kilo-kilo menuju Ra'su Barr. Apalagi yang diajak jalan semuanya prakstis dari kaum adam, mungkin suasananya berbeda jika ada diantaranya adalah kaum hawa. Pasti di situ akan timbul kekuaan gaib dari alam sugesti





[caption id="" align="aligncenter" width="239" caption="model penginapan di Ra'su Barr"][/caption]

Falah salah satu komando rombongan tour mengungkapkan capeknya minta diampuni (minta ampun) bukan hanya capek stamina, menurutnya kulit yang sudah ia rawat satu tahun lalu ikutan capek alias menghitam karena terkena terik matahari yang waktu itu begitu menyengat




[caption id="" align="alignleft" width="269" caption="si Encien sedang mencoba berinternet lewat usb modem mobinile yang selalu reguest sign out"][/caption]

Bayangkan saja habis datang siang hari di lokasi langsung setelah sarapan dan satu hal kawan-kawan sudah pada jalan-jalan baik ada yang ke Ra'su Barr maupun ke pantai dekat penginapan. Saya sendiri sehabis makan dan satu lain hal mau menonton depat capres terakhir lewat internet. Sayang sinyal modem usb Mobinile kurang lancar di sana. Terpaksa saya dan Falah mencari warnet yang tak jauh dari lokasi penginapan kami


Di warnet saya sudah menyewa selama dua jam untuk menonton debat calon presiden itu. Tapi lagi-lagi banyak gangguan. Pertama waktu seru-serunya si JK menyentil SBY lewat iklannya yang satu putaran tiba-tiba lampu listrik pemadaman. Kedua setengah jam berikutnya koneksi disconek. Akhirnya saya dan Falah undur diri dari warnet dan pulang ke penginapan. Satu jam saya istirahat di situ sambil ngobrol ngarol ngidul dengan bung Imam di penginapan yang waktu itu hanya beberapa orang saja. Sementara yang lain pada kabur melihat-lihat obyek wisata


Baru setengah jam berikutnya terlihat beberapa gerombolan kawan datang dengan wajah yang berbeda-beda. Ada yang super hitam (setelah awalnya memang item) ada yang mendadak hitam dsb. Saya mendapat saran jangan pergi ke Ra'su Bar siang hari, soalnya hawanya sangat panas dan menyengat kulit bisa-bisa kulitmu nanti seperti Drogba


Habis Asyar saya baru keluar bersama Imam, Falah dan Encien. Lewat eltramco dan pulangnya lewat jaur darat (jalan kaki). Dari persitiwa jalan kaki ini banyak sekali saya temukan tempat-tempat indah di sepanjang jalan hingga diintrograsi oleh aparat kepolisian karena memotret tempat peribadahan umat Kristen


Gara-gara jalan ini pula yang begitu jauh saya tidak bisa mengikuti bersenang-senangnya kawan rombongan lain yang sedang mandi di laut dekat penginapan. Saya menyesal tidak bersama mereka yang sedang bermain bola di tepi laut. Tapi saya juga bersykur karena kamera saya akhirnya dilepaskan juga oleh aparat kepolisian


Bersambung

Comments

Post a Comment

Popular posts from this blog

Sabar dan Ihlas

Siapa yang tidak ingin memiliki sesuatu sempurna. Siapa yang menolak jika dapat sesuatu yang menggembirakan? Setiap orang pasti ingin sempurna bahkan sesempurnanya nabi kita yang sudah maksum atau seputihnya malaikat yang tak memiliki dosa. Tapi apa daya manusia hanyalah ciptaan tuhan, manusia adalah mahluq yang ketergantungan satu sama lain.

Pembantaian

[caption id="" align="aligncenter" width="363" caption="mohammad digantung/youm7.com"][/caption]
Kalau melihat gambar di atas, saya teringat waktu pembantaian dukun santet yang ramai dibicarakan dengan sebutan "aksi ninja" akhir tahun 1998 silam. Puluhan kepala diarak di jalan-jalan seperti konvoi pada sebuah partai politik. Yah memang waktu itu sedang bergejolaknya partai politik pasca turunnya orde baru yang tumbuh bak jamur
Lalu berkembanglah kasus pembantaian dukun santet tersebut yang pada akhirnya berubah nama menjadi ninja dengan keadaan politik saat itu yang semakin memanas. Begitupun dengan peristiwa dua hari kemarin di Lebanon, seorang warga Mesir tewas setelah dihakimi massa oleh warga Katermaya selatan ibu kota Bairut Lebanon setelah dituduh membunuh 4 orang dalam satu keluarga

Jaulah

Suatu hari kemarin saya diminta persetujuan oleh tetangga yang kebetulan memiliki keyakinan tentang ibadah kepada Allah. Beliau adalah salahsatu pimpinan Jaulah di desa. Yang oleh kebanyakan orang faham jaulah kurang mendapatkan tempat di masyarakat.

Beliau minta izin supaya anak-anak yang kebetulan liburan masih tinggal di pondok untuk mengikuti kegiatan yang menurut bahasa mereka "diklat iman dan taqwa" selama tiga hari. Bagi saya pribadi gak jadi soal anak-anak ikut kegiatan tersebut selagi masih terbatas pengenalan tapi bukan pada subtansial ajaran mereka yang terkenal dengan khuruj untuk berdakwah.